Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

UTAMA · 19 Sep 2016 08:14 WIB ·

Pengusaha Diancam Pakai AK-47


 Pengusaha Diancam Pakai AK-47 Perbesar

ILUSTRASI 

LHOKSEUMAWE (RA) – M Nurdin (30) wiraswasta asal Gampong, Paloh Punti, Kecamatan Muara Satu, Lhokseumawe diancam tembak oleh komplotan pria bersenjata api. Kejadian ini terjadi disebuah warung kopi milik Sukri Tgk. S.Jalil di Desa Paloh Punti, Dusun A, sekira pukul 20.15 WIB Sabtu (17/9) malam.

Informasi dihimpun wartawan Koran ini, intimidasi diperagakan pelaku diketahui berinisial AZ dan SL, yang juga warga desa setempat. Keduanya mengancam menembak kepala korban. Saat mendatangi warung kopi, pelaku menggunakan sepeda motor matic.

AZ dan SL menemui korban dengan membawa satu unit senjata laras panjang AK-47. Tanpa basa-basi, pelaku langsung menunjukan serta menodong senjata ke M.Nurdin, seraya berkata, “benar atau tidak ini senjata?” dengan suara lantang. Mendengar pernyataan itu M.Nurdin menjawab,” iya benar itu senjata.”

Mendengar jawaban tersebut, pelaku melepaskan tiga kali tembakan ke udara. Lantas meminta korban keluar dari warung kopi dengan nada mengancam akan menembak kepala korban. “Kalau tidak keluar akan ku tembak kepalamu,” ucapnya.
Diancam tembak, M Nurdin langsung lari lewat belakang warung. Pelaku juga pergi dengan mengenderai sepmor, melalui jalan Lorong Lhoh Rabe, desa setempat tanpa mengejar korban. Jalur ini sendiri merupakan jalur yang tembus ke Desa Cot Tring, Muara Satu, Lhokseumawe.

Masalah Daging Meugang

Salah seorang sumber Rakyat Aceh, mensinyalir peristiwa tersebut dipicu persoalan sepele. Menurutnya, jelang Idul Adha, pelaku sempat mendatangi korban meminta uang untuk membeli daging meugang. Namun korban tidak memberikan.

Warga setempat itu juga menjelaskan, pelaku sempat bergabung dengan Gerakan Aceh Merdeka (GAM), saat Aceh berkecamuk. Sementara korban, merupakan kontraktor barang salah satu perusahaan di Lhokseumawe. “ Permasalahannya dipicu masalah uang meugang beberapa waktu lalu,” jelasnya.

Sementara Kapolres Lhokseumawe AKBP Hendri Budiman, melalui Kabag Ops AKP Ahzan, dihubungi wartawan membenarkan kejadian tersebut. Namun kepolisian belum mengetahui motif kejadiannya. Bahkan berdasarkan penyelidikan awal dan olah tempat kejadian pekara pihaknya telah mengantongi nama dua pelaku, serta pengumpulan saksi –saksi untuk dimintai keterangan.

“Ia benar pelaku menenteng senjata jenis AK-47, Motif pastinya masih belum jelas dan belum diketahui. Namun ada indikasi permasalah itu didasari masalah individu mereka. Dan kasus ini sedang dalam penyelidikan. Sedangkan nama pelaku telah kita kantongi dan korbanpun telah membuat laporannya,” ujar AKP Ahzan, yang dibenarkan Kasat Reskrim AKP Yasir kemarin. (val/msi/mai)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

PLN ULP Tapaktuan Siagakan Personil Antisipasi Cuaca Buruk

23 May 2024 - 02:54 WIB

Pemkab Aceh Besar Gelar Pangan Murah untuk Warga Kecamatan Baitussalam

23 May 2024 - 02:50 WIB

BPBA Serahkan Bantuan Pemulihan Ekonomi bagi Korban Kebakaran di Aceh Besar

23 May 2024 - 02:46 WIB

Setelah Pengukuhan Bapak dan Bunda Asuh Anak Stunting, BKKBN Ajak Pangdam Iskandar Muda Bantu Tuntaskan Stunting di Aceh

22 May 2024 - 20:18 WIB

Rusak dan Amblas Ruas Jalan Provinsi, Warga Minta Pj Gubernur Aceh Turun ke Simeulue

22 May 2024 - 18:22 WIB

Kapolda Aceh Saksikan Simulasi Penerbangan Drone Ditsamapta Polda Aceh

22 May 2024 - 15:39 WIB

Trending di UTAMA