JAKARTA (RA) – Deputi  Gebernur  Senior  Bank  Indonesia (BI)  Mirza  Adityaswara meminta  perbankan  tidak menolak  uang  lusuh dari masyarakat. Permintaan tersebut  disampaikan Mirza di sela memberikan edukasi kepada jurnalis di Jakarta, Senin (10/10).
Mirza  menghimbau  perbankan  di  Indonesia  menerima  uang  lusuh  dari  masyarakat  yang datang  ke bank. Baik  itu  untuk  ditabung maupun  ditukarkan  dengan uang baru.
Nantinya, uang  lusuh  yang  diterima dari masyarakat  dapat  ditukarkan  oleh perbankan ke  BI dengan nilai nominal yang  sama.
Mirza  menyampaikan,  salah  satu  tugas  BI  adalah  memastikan  uang  yang  beredar  di masyarakat berkualitas,  harus  bagus. Uang  rusak  harus ditarik.
Untuk  menarik  uang  lusuh  tidak  layak  edar di masyarakat, kata  Mirza, Bank  Sentral  juga  telah menyediakan  kas  keliling  untuk  menjemput  uang  yang  sudah  tidak  layak  edar.
Mirza  juga  mengimbau  masyarakat  tidak  melipat  uang  kertas  karena  dapat  menyebabkan  kerusakan. Apalagi  sampai  mensteples.
Lebih  lanjut  disampaikan, uang  lusuh  yang  telah  ditarik  dari  peredaran kemudian  dimusnahkan oleh BI dengan  pengamanan dan  pengawasan  ketat. Bahkan  Badan Pemeriksa  Keuangan (BPK)  sesuai amanah undang – undang  melakukan  audit  khusus  tentang  pemusnahan  uang lusuh dan rusak.
BI Gelar Temu Jurnalis Daerah
Bank  Indonesia gelar  temu  wartawan  daerah  selama  tiga  hari,  Senin – Rabu (10 -13/2016)  di Jakarta. Kegiatan ini dihadiri 220  jurnalis  dari  Sumatera,  Kalimantan,  Nusa  Tenggara  Barat, Nusa Tenggara Timur, Maluku Utara, Maluku, Papua Barat, dan Papua.
Pada minggu lalu kegitan serupa juga telah dilaksanakan di Jakarta dan dihadiri perwalikan media dari Jawa, Sulawesi,  dan  Bali. ” Total ada 400  lebih  jurnalis  yang  ikut,” sebut  Deputi  Gubernur  Senior  BI Mirza Adityaswara  di Jakarta.
Kegiatan temu jurnalis, kata Mirza dilaksanakan  BI untuk  memberikan edukasi kepada para jurnalis di seluruh Indonesia  sehingga  paham  akan  tugas  dan  tanggungjawab  BI selaku  Bank  Sentral.  Selain itu jurnalis juga  dapat  memahami kondisi ekononi dalam negeri. slm