Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

Uncategorized · 13 Nov 2016 12:01 WIB ·

Teknologi Antisadap Terbaru Karya Anak Bangsa


 Teknologi Antisadap Terbaru Karya Anak Bangsa Perbesar

JAKARTA–‎Bangsa Indonesia patut berbangga karena memiliki putra-putri terbaik yang mampu membuat dan mendesain alat antisadap pertama di Tanah Air.

Selama ini, antisadap yang dimiliki instansi pemerintah adalah buatan luar negeri sehingga dari sisi keamanan kurang bisa dijamin.

“Antisadap ini murni buatan anak bangsa dari lulusan UI, ITB, UGM, Unpad, dan PTN ternama lainnya. Kemampuan mereka luar biasa dan imajinasinya sangat tinggi,” kata Agung Setia Bakti, Presdir Indoguardika Cipta Kreasi (ICK) di arena pameran pertahanan internasional INDO DEFENCE 2016, Kamis (3/11).‎ ‎

‎Sebagai pengembang teknologi antisadap pertama di Indonesia, ICK telah menghasilkan sembilan produk antisadap.

Kali ini, ICK meluncurkan teknologi antisadap terbarunya yaitu IndoSign (sistem keamanan tanda tangan digital) dan emailguard (email antisadap).

Nantinya akan diluncurkan Document Security System yang saat ini telah digunakan di sejumlah negara maju

Menurut Agung, beberapa alat antisadap karya anak bangsa ini sudah digunakan oleh militer, inteliJen, dan penegak hukum di Indonesia. Sedangkan Istana Negara belum menggunakannya.

“Istana memang sudah punya antisadap tapi buatan luar negeri. Namun kami yakin, Istana Negara akan menggunakan antisadap anak bangsa karena Presiden Jokowi sangat mendukung kearifan lokal. Apalagi rahasia negara lebih aman bila teknologi antisadapnya buatan anak bangsa,” terangnya.

Agung menambahkan, data itu aset dan bak tambang emas baru.‎ Ketika datanya berbentuk digital maka harus diamankan agar tidak dibajak dan dimanipulasi.

Dengan IndoSign, begitu ada orang yang mengubah tanda tangan, akan diketahui orangnya. Begitu juga dengan email antisadap, akan diketahui siapa saja yang mau menyadap dan melihat data-data di email.

“Ke depan, serangan terhadap data akan semakin besar. ‎Bahkan data perjalanan presiden bisa disadap. Inilah yang mendorong kami mengembangkan alat antisadap untuk menjaga kerahasiaan masing-masing individu maupun negara,” bebernya. (esy/jpnn)

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

Yah Fud Terpilih Sebagai Ketua Askab PSSI Bireuen

15 July 2024 - 18:04 WIB

Tersangka Penembak Trump dan Satu Pendukung Meninggal Dunia, Dua Lainnya Luka Parah

14 July 2024 - 14:36 WIB

Terus Dukung Program Aceh Carong, PT Solusi Bangun Andalas Serahkan Beasiswa Semen Andalas Tahun 2024 kepada 350 Pelajar

10 July 2024 - 17:25 WIB

Polres Aceh Barat Tegas Memberantas Praktik Judi Online di daerahnya

3 July 2024 - 19:36 WIB

Kemenlu Palestina Sebut Israel Targetkan Komunitas Kristen di Yerusalem

30 June 2024 - 19:32 WIB

38 Bintara Polri di Polresta Banda Aceh Naik Pangkat Setingkat

30 June 2024 - 11:25 WIB

Trending di Uncategorized