Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

INTERNASIONAL · 1 May 2017 08:59 WIB ·

AS Siap Kirim Pembom Nuklir B-52, B-2, B-1B dan F-35 ke Korsel


 AS Siap Kirim Pembom Nuklir B-52, B-2, B-1B dan F-35 ke Korsel Perbesar

WASHINGTON (Harianrakyataceh.com) – AS ternyata sangat serius menyikapi krisis di Semenanjung Korea, terutama terhadap Korea Utara yang masih saja mengabaikan larangan uji coba rudal dan senjata nuklir.

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan AS untuk secara teratur menggunakan “aset strategis” dari Washington sebagai bagian dari upaya untuk mencegah provokasi dari Korea Utara.

Kementerian Pertahanan Nasional Korea Selatan melaporkan bahwa kedua sekutu sepakat untuk membentuk “tindakan yang tersedia dalam semua aspek, termasuk penempatan reguler aset strategis AS.”

Aset ini termasuk pembom B-52, B-2 dan B-1B AS, jet tempur F-35, dan kapal induk yang biasanya disiagakan di pangkalan Amerika di Korea Selatan, Jepang atau Guam.

Pengumuman tersebut disampaikan dalam sebuah briefing media mengenai pertemuan Dialog Pertahanan Terpadu dua tahunan antara AS dan Korea Selatan yang berlangsung di Washington, DC, pada hari Kamis.

Asisten Sekretaris Pertahanan untuk Urusan Keamanan Asia dan Pasifik David F. Helvey mewakili delegasi AS pada pertemuan pertahanan dengan rekannya dari Korea Wee Seung-ho, wakil menteri untuk kebijakan.

Seoul dan Washington juga menegaskan bahwa sistem pertahanan rudal Terminal Altitude Area Defense (THAAD) yang baru-baru ini ditujukan untuk tujuan pertahanan. China telah mengeluh bahwa radar kuat THAAD bisa digunakan untuk memata-matai Beijing.

China menuntut Korea Selatan menghapus THAAD pada hari Rabu. Kehadiran THAAD “menghancurkan keseimbangan strategis regional dan selanjutnya mendorong ketegangan di Semenanjung Korea,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Geng Shuang, UPI melaporkan .

“Batalkan penyebaran THAAD. Jika tidak, China pasti akan mengambil tindakan yang diperlukan,” Geng memperingatkan.

Ketika diumumkan awal pekan ini bahwa THAAD hampir beroperasi, China melakukan latihan militer dengan menggunakan “senjata baru” untuk “mempertahankan keamanan nasional dan stabilitas regional.”

Washington dan Pyongyang telah terlibat dalam perang kata-kata dalam beberapa pekan terakhir, kian menegang setelah Korut melanjutkan uji coba rudal balistik dan nuklirnya dan AS mengancam tindakan militer sebagai pembalasan.

Ketegangan sedikit menenangkan sejak sorotan perayaan hari bersejarah Korea Utara baru-baru ini, saat ada uji coba nuklir lain. Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson mengatakan pada hari Jumat bahwa Washington terbuka untuk melakukan pembicaraan dengan Korea Utara mengenai denuklirisasi, sebuah taktik yang telah diminta oleh China untuk beberapa lama.

Ketika ditanya tentang kemungkinan perundingan, Tillerson mengatakan, “Jelas, itu akan menjadi cara kami ingin menyelesaikan ini. Tetapi Korea Utara harus memutuskan bahwa mereka siap untuk berbicara dengan kami mengenai agenda yang tepat,” menurut BBC .

Wang Yi, menteri luar negeri China, mengatakan bahwa, “Penggunaan kekuatan tidak memecahkan perbedaan dan hanya akan menyebabkan bencana yang lebih besar … Penyelesaian damai atas isu nuklir di Semenanjung Korea melalui dialog dan negosiasi merupakan satu-satunya pilihan tepat yang praktis.”

Ada sekitar 285.000 tentara Amerika yang saat ini ditempatkan di Korea Selatan.(sputniknews/zar)

Artikel ini telah dibaca 4 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

Abu Razak Cek Progres Venue PON

24 July 2024 - 15:00 WIB

Tata Cara Wudhu Sesuai Sunnah

24 July 2024 - 14:47 WIB

Polda Aceh Tahan Mantan Pimpinan Bagian Kredit Bank Mandiri KCP Bener Meriah

24 July 2024 - 12:52 WIB

Polisi akan Tindak Truk Tangki Penyebab Tumpahan CPO di Jalan

24 July 2024 - 11:42 WIB

Ida Fitri Terbitkan Novel “Paya Nie”

24 July 2024 - 10:15 WIB

Wali Nanggroe dan Mualem Temui Ketua Mahkamah Agung

24 July 2024 - 06:26 WIB

Trending di NASIONAL