Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

KHAZANAH · 12 Jun 2017 07:34 WIB ·

Masjidil Haram Terbuka untuk Semua Muslim


 Ilustrasi Perbesar

Ilustrasi

MAKKAH (HARIANRAKYATACEH.COM)  – Para jamaah umrah dan pengunjung Masjidil Haram di Makkah membantah rumor yang beredar oleh beberapa media jahat untuk meremehkan usaha Kerajaan Saudi dalam pelayanan peziarah.

Mereka membantah tuduhan bahwa beberapa jamaah umrah dilarang memasuki Masjidil Haram berdasarkan kebangsaan mereka.

“Kami belum mengalami apa yang sedang dirumorkan,” kata Rasheed Al-Minsawi, seorang jamaah Umrah dari Maroko.

“Ini tidak mungkin benar karena ribuan jamaah dan pengunjung memasuki Masjidil Haram melalui banyak gerbangnya. Tidak ada yang ditolak masuk atas dasar kewarganegaraan atau warnanya, “katanya kepada Saudi Gazette.

“Di sini, di Masjid Agung Makkah kita semua adalah umat Islam,” kata jamaah Umrah M. Ahmet M. 50 tahun.

“Tidak ada yang bertanya dari mana kita berasal saat memasuki gerbang Masjidil Haram karena tidak masalah. Kami datang dari berbagai belahan dunia, dengan hanya satu arah dalam pikiran: Rumah Allah. ”

Qaed Ali, seorang  jamaah asal Yaman, mengatakan: “Tidak ada yang bertanya kepada saya tentang kewarganegaraan saya apakah saat masuk atau keluar dari Masjidil Haram.”

Abdulbari Hassan, seorang jamaah asal Mesir, mengatakan: “Sejak kedatangan kami, kami telah memasuki dan keluar dari salah satu gerbang Masjidil Haram

“Kami belum mengalami pemilahan apapun berdasarkan kewarganegaraan atau mazhab. Kerajaan menyediakan fasilitas bagi semua umat Islam, terlepas dari kebangsaan atau mazhab mereka. ”

“Pengawal di gerbang Masjidil Haram tidak memeriksa dokumen identifikasi siapa pun. Tugas mereka dibatasi untuk memeriksa tas sebagai tindakan pengamanan. Tapi rumor yang beredar bahwa beberapa jamaah Umrah dilarang memasuki Masjidil Haram karena kewarganegaraan mereka tidak lain adalah fitnah, “katanya.

“Arab Saudi dengan bangga melayani pengunjung dan peziarah dari semua kategori dan kebangsaan sesuai peraturan pemerintah,” kata Brigjen Purn Dr Muhammad Al-Minshawi , mantan direktur Departemen Investigasi Pidana di Makkah.

“Ini berhubungan sama dengan semua peziarah tanpa diskriminasi. Semua jamaah sama, apapun kewarganegaraannya, “katanya.

Al-Minshawi menambahkan bahwa selama salat wajib seseorang menemukan ratusan ribu jamaah di Masjidil Haram dan halamannya. Tidak mungkin untuk menyortir kerumunan besar ini dan memeriksa kebangsaan atau identitas jamaah dan pengunjung.

Dia menekankankan bahwa Kerajaan Saudi telah menegaskan kembali komitmennya  untuk menyediakan semua fasilitas dan layanan kepada jamaah asal Qatar kendati  memutuskan hubungan diplomatik dan konsuler dengan Qatar.

Sebaliknya, jamaah Umrah memuji fasilitas yang disediakan oleh pemerintahan penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman.

Al-Minsawi mengatakan bahwa pemerintah Saudi menyediakan semua fasilitas dan layanan untuk memastikan bahwa jamaah menjalankan ibadah mereka dengan aman dan nyaman.

Arab Saudi telah menegaskan komitmennya  untuk menyediakan semua fasilitas dan layanan kepada semua jamaah Umrah dan Haji terlepas dari kewarganegaraan dan mazhabnya.(saudi gazette/zar)

Artikel ini telah dibaca 8 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

Bukan Cuma Gula! Kelebihan Garam Juga Mengakibakan 6 Risiko Kesehatan hingga Fatal

21 July 2024 - 14:59 WIB

Israel Serang Yaman Lewat Udara 2 Tewas dan 80 Terluka

21 July 2024 - 14:50 WIB

Danrem Lilawangsa Intruksikan Kodim Aceh Utara Bangun Dapur Umum 

20 July 2024 - 20:30 WIB

Wakaf Uang Sumber Dana yang Stabil

20 July 2024 - 19:05 WIB

Waqeefa Menyuplai Air Bersih Gelombang Kedua 169.000 Liter di Kecamatan Lhoknga

20 July 2024 - 14:31 WIB

Kapolda Aceh Launching Layanan Penerbitan SIM C1 di Satpas Prototype Polres Pidie Jaya

20 July 2024 - 09:54 WIB

Trending di UTAMA