Korban Gempa Pijay Unjukrasa

Korban gempa bumi asal Gampong Rawasari, Trienggadeng, Pidie Jaya unjukrasa di kantor BPBD setempat, Senin (31/12). Rakyat Aceh/Amrizal Arnida

Pertanyakan Kejelasan Pembangunan Rumah

MEUREUDU (RA) – Dua tahun sudah gempa berkekuatan 6,5 SR menghancurkan sekitar 30 persen wilayah Pidie Jaya, namun masih ada warga yang belum mendapat bantuan rumah.

Para korban gempa di Pidie Jaya 7 Desember 2016 itu, mendatangi kantor BPBD setempat menuntut kejelasan kapan rumah mereka dibangun. Pasalnya nama dan rumah mereka sudah masuk daftar tunggu.

“Rumah kami hancur total, sekarang kami tinggal di tempat seadanya dengan anak-anak,” kata Mariani, warga Gampong Rawasari, Kecamatan Trienggadeng, Pidie Jaya, Senin lalu.

Ia memastikan bersama sejumlah warga lainnya belum mendapat bantuan rumah. “Padahal kami sudah masuk dalam daftar layak mendapat bantuan itu, makanya kami mendatangi Kantor BPBD ingin memastikan kenapa kami tidak mendapatkan. Kami minta keadilan itu saja,” ujarnya lagi.

Kehadiran sejumlah korban gempa yang mayoritas dari kalangan warga miskin ke kantor BPBD tersebut, disambut langsung Kalak BPBD setempat, M Nasir di halaman kantornya.

Dalam kesempatan itu, ia menjelaskan bantuan tersebut tetap ada. Hanya terlambat dan ada tahapannya, masyarakat diharapkan bersabar.

“Semua korban gempa bumi yang layak untuk mendapat bantuan rumah pasti akan ditindaklanjuti. Namun saat ini, kami minta dan mohon kepada semua warga untuk bisa bersabar, karena semua ada proses dan tahapan nya,” harapnya. (amz/mai)