Wanita Tertua Aceh Tengah Peroleh Penghargaan

Bupati Aceh Tengah, Shabela Abubakar memapah wanita tertua di Aceh Tengah ke pangung acara malam resepsi HUT Ke-74 Republik Indonesia untuk memperoleh penghargaan, Senin (19/8). JURNALISA/RAKYAT ACEH

Menjaga Silaturahmi Rahasia Panjang Umur Munah Inen Rawe

TAKENGON (RA) – Bupati Aceh Tengah Shabela Abubakar mengundang Munah Inen Rawe wanita berusia 124 tahun. Tubuhnya masih sehat, percakapanya terang, dihadirkan pada malam resepsi HUT ke-74 RI di pendopo setempat, beberapa hari lalu.

Munah Inen Rawe, warga Kampung Serule, Kecamatan Bintang, Aceh Tengah. Wanita lansia yang masih “tegar” berdiri di atas panggung didampingi Bupati Shabela Abubakar serta istri, Puan Ratna.

Meski berusia 124 tahun, Munah terlihat masih bugar dan masih kuat berjalan, bahkan saat menyampaikan sepatah dua kata, suaranya masih jelas didengar.

“Hanati ibi tetap sehat, naru umur ni ibi, cuge sederen tekik ku kami, (kenapa bibi tetap sehat dan panjang umur, dapat sedikit diceritakan ke kami),” ujar Puan Ratna yang juga Ketua TP-PKK Aceh Tengah.

Sambil tersenyum, Munah Inen Rawepun menjawab, “Kukasihi famili, sudere bewenne, gere ara kubedan kampung so, kampung ini. (saya kasihi saudara semua. Tidak ada saya membedakan kampung sana, kampung sini, semuanya saya perlakukan sama),” sebutnya.

Disampaikan Munah Inen Rawe, menyambung dan menjaga silaturrahmi, kunci membuat sesorang sehat dan dapat memperpanjang usia.

Ketika ditanya berapa jumlah cucu, dia mengaku memiliki banyak cucu. Bahkan diusianya yang telah senja masih menghidupi beberapa anak yatim. “Mudah-mudahan apa yang disampaikan orang tua kita malam ini, dapat menginspirasi kita semua untuk melakukan yang terbaik,” kata Shabela.

Lebih lanjut Munah Inen Rawe mengatakan asal Serule awal Linge. Lantas Shabela mencoba meyakinkan, apakah penyebutan kalimat tersebut benar. “Gereke mubalik ya ibi (nggak terbalik itu bibi),” canda Shabela.

“Gere mubalik, Serule mulo baro ara Linge (tidak terbalik, Serule duluan baru ada Linge,” tegas Munah Inen Rawe disambut tepuk tangan hadirin yang hadir.

Serule merupakan nama kampung yang ada di Kecamatan Bintang, Kabupaten Aceh Tengah yang diyakini merupakan kampung asal warga setempat. Sedangkan Linge adalah nama kampung di Kecamatan Linge.

Lalu Munah Inen Rawe juga mengingatkan, para pemimpin dan masyarakat Gayo didaerah itu untuk selalu mengingat Kampung Serule. “Geh kam pemimpin-pemimpin, entongkam kampung awal, negeri asal Kampung Serule, pemuger ni Laksama,” tuturnya dengan suara bergetar.

Sebelum turun dari panggung, Shabela turut memberikan bingkisan dan penghargaan kepada Munah Inen Rawe, selaku lansia produktif dan mandiri. (jur/min)