Pandemi Corona Kriminal Meningkat di Takengon

Rakyat Aceh

TAKENGON (RA) – Wabah corona memang mematikan usaha dan mata pencarian warga, selain enggan keluar rumah, lain itu kekhawatiran akan terjangkit corona membuat masyarakat yang berpikir singkat memanfaatkan situasi.

Seperti yang terjadi hari ini di Kabupaten Aceh Tengah, dalam sepekan ini ada beberapa kejadian yang merugikan warga seputaran kota, seperti adanya aksi penjambretan yang dilakukan oleh oknum warga yang tidak pertangungjawab di kawasan Kecamatan Kebayakan.

Lain itu, kasus perampokan yang terjadi di Desa Lumut, Kecamatan Linge dengan korban warga pedagang kerugian mencapai puluhan juta rupiah. Serta warga Desa Simpang empat, dimana kios rokok milik Inen Hasanah dibongkar maling dengan memboyong steling rokok sekaligus.

Artinya tingkat kriminal di Kota Takengon mulai terang terang dilakukan oleh oknum. Untuk ini Kasat Reskrim Polres Aceh Tengah, Iptu Agus Riwayanto mengatakan, untuk beberapa kejadian (lidik) telah dilakukan pengejaran.

Untuk kasus Desa Lumut tiga tersangka sudah diamankan di Mapolres dan satu meninggal dunia. Selanjutnya untuk kasus penjambretan dan pencongkelan kios rokok tengah dalam lidik.

“Semua kasus yang mencuat telah ditangani tim dan sebagian tengah bergerak dalam lidik. Sedangkan kasus perampokan pedagang di Desa Lumut tengah dalam penanganan, dua tersangka sudah diamankan dan satu meninggal dunnia,” kata Kasat Reskrim Agus, Selasa (30/6).

Kapolres Aceh Tengah, AKBP Nono Suryanto mengharapkan masyarakat Takengon agar tetap waspada dan selalu curiga terhadap gerak-gerik masyarakat yang tidak dikenal dalam lingkungan desa.

Situasi saat ini akibat covid-19 banyak warga kehilangan mata pencaharian dan berusaha mendapatkan nafkah dengan cara instan yang melanggar dengan hukum.

“Akibat covid-19 banyak warga masyarakat kehilangan pekerjaan akibat tidak bisa lagi bekerja sepenuhnya, lain itu ingin mendapatkan uang dengan instan dengan pola melanggar hukum. Tetap waspada dan selalu curiga terhadap orang yang tidak biasa di lingkungan kita semua,” ajak Nono yang akan mengakhiri tugas awal bulan ini di Aceh Tengah.

Laporan masyarakat melalui lembaga PWI Aceh Tengah, dalam sepekan ada empat laporan kasus, antara lain pengambilan kotak sedekah di SPBU Jalan Lintang, Jambret hp di Kebayakan, pembongkaran kios rokok serta perampokan di Desa Lumut. Beberapa kasus sempat viral di instagram serta facebook warga. (jur/bai)