Sejumlah Massa Ingin Kibarkan Bendera Bintang Bulan

Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tgk. Malik Mahmud Al Haytar Menggunakan Helikopter untuk menghadiri kegiatan peringatan hari damai Aceh di Aceh Utara, (15/8) kemarin. (istimewa)

Peringatan Hari Damai di Meuligoe Wali Nanggroe
BANDA ACEH (RA) – Peringatan Hari Damai Aceh 15 Agustus 2020 yang dipusatkan di Meuligoe Wali Nanggroe Aceh sempat diwarnai kericuhan.

Sekelompok massa terdiri dari masyarakat dan KPA beradu tegang urat saraf dengan aparat keamanan TNI/Polri yang bertugas mengamankan rangkaian acara.

Kericuhan terjadi ketika semua agenda kegiatan peringatan hari damai Aceh usai dilaksanakan. Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tgk. Malik Mahmud Al Haytar, Ketua KPA/PA H. Muzakir Manaf (Mualem), Ketua DPRA H. Dahlan Jamaluddin dan Kapolda Aceh Irjen Pol. Wahyu Widada akan menuju Langkahan, Aceh Utara menggunakan helikopter untuk menghadiri kegiatan peringatan hari damai disana sesuai agenda yang telah diatur.

Saat itulah massa bergerak memasuki area Meuligoe Wali Nanggroe tepatnya ke arah tiang bendera untuk mengibarkan bendera bintang bulan. Keinginan massa tersebut langsung dihalau oleh aparat keamanan TNI/Polri, kericuhan pun tidak dapat dihindari. Aparat keamanaan sempat menyita sejumlah bendera bintang bulan yang dibawa massa.

Juru Bicara KPA Pusat Azhari Cage menjelaskan, Ia turun langsung ke tengah-tengah massa, menenangkan keadaan. Massa kemudian meminta dirinya untuk mengambil kembali bendera bintang bulan yang disita aparat keamanan.

“Kita kemudian melakukan perundingan dalam hal ini dengan Dandim dan Kapolres, bendera tersebut kemudian diserahkan kembali,” kata Azhari Cage.

Azhari juga membantah sejumlah pemberitaan menyebutkan, massa mengejar Wali Nanggroe dan Mualem. “Massa hendak menuju tiang bendera, yang posisinya searah dengan helikopter yang ditumpangi Wali Nanggroe dan Mualem,” kata Azhari menjelaskan.

Mengutip pernyataan salah seorang massa kepada dirinya, Azhari menyebutkan, mereka hanya ingin menaikkan bendera bintang bulan di salah satu tiang bendera yang ada di Kompleks Meuligoe Wali Nanggroe Aceh.

“Aparat keamanan tidak mengizinkan itu (pengibaran bendera bintang bulan), kemudian terjadilah sedikit kericuhan,” kata Azhari.

Kabag Humas dan Kerjasama Lembaga Wali Nanggroe M. Nasir, S.IP, MPA menjelaskan hal serupa, kericuhan terjadi karena keinginan sejumlah massa yang ingin menaikkan bendera bintang bulan dan dihalangi oleh aparat keamanan.

“Begitu memasuki kompleks Meuligoe Wali Nanggroe, massa yang membawa bendera bintang bulan langsung menuju ke arah tiang bendera untuk mengibarkan bintang bulan,” kata M. Nasir.

M. Nasir juga menjelaskan, terkait keberangkatan Wali Nanggroe dan rombongan menggunakan helikopter ke Aceh Utara merupakan agenda yang telah ditetapkan dalam schedule peringatan 15 tahun perdamaian Aceh.

“Selesai kegiatan di Kompleks Meuligoe Wali Nanggroe, Paduka Yang Mulia dan rombongan langsung terbang ke Aceh Utara karena disana juga ada sejumlah agenda yang harus dihadiri Wali Nanggroe,” sebut M. Nasir. (ril/min)