Gubernur Aceh, Nova Iriansyah bersama Istri, Dyah Erti Idawati, menyambut kepulangan Nelayan Aceh yang sempat ditahan pemerintah India di pendopo Gubernur Aceh, Banda Aceh, Minggi (13/12/2020). turut didampingi Kadinsos Aceh dan Kepala DKP. Foto Humas Pemprov Aceh

Banda Aceh (RA)  – Gubernur Aceh Nova Iriansyah, didampingi Istri Dyah Erti Idawati dan Kepala Dinas Sosial Aceh Alhudri, menyambut kepulangan 19 orang nelayan Aceh dari India, di Meuligoe Gubernur Aceh, Minggu (13/12/2020).

Dalam sambutannya, Gubernur berpesan agar para nelayan tetap menjaga semangat, menjaga keaehatan dan kembali ke keluarga dan menjalani kehidupan seperti sediakala.

“Mudah-mudahan tidak terjadi trauma. Tetap jaga kesehatan, kembalikan semangatnya, dan kembali jalani hidup seperti sediakala. Saat sudah siap, syedara lon bisa kembali melaut. Sampaikan salam hangat saya kepada keluarga di rumah,” ujar Gubernur.

Dalam kesempatan tersebut, Nova juga berpesan kepasa para nelayan agar terus menjaga keaehatan, apalagi di masa pandemi Covid-19 saat ini.

“Masa sekarang ini situasi sedang tidak menentu, selain karena pandemi covid-19, cuaca juga tidak menentu. Beberap daerah saat ini sedang mengalami banjir. Untuk itu, tetap jaga keaehatan diru dan keluarga serta menerapkan protokol kesehatan selama beraktifitas,” pesan Gubernur.

Kepada para nelayan, Nova juga menjelaskan sejymlah persyaratan yang harus dipenuhi oleh pemerintah untuk memulangkan para nelayan dari India.

“Karena menyangkut dua negara, maka Pemerintah harus berkoordinasi dengan Pemerintah Pusat dan melengkapi berbagai proses administrasi yang diperlukan. Hal inilah yang mengakibatkan proses pemulangan lumayan lama. Tapi Alhamdulillah, hari ini saudara-saudara semua sudah bebas dan akan segera berkumpul kembali kepada keluarga,” imbuh Nova.

Untuk diketahui bersama, 19 orang nelayan Aceh yang menggunakan KM Selat Malaka 64 berkapasitas 59 GT mengalami kerusakan mesin saat melaut. Karena kerusakan tersebut, kapal kemudian terombang-ambing dan terbawa arus masuk ke zona teritorial India. Hingga akhirnya diamankan oleh aparat India dan ditahan di Kepulauan Nicobar.

Mengetahui kabar tersebut, Pemerintah Aceh melakukan berbagai upaya pemulangan dan advokasi. Koordinasi dengan kementerian terkait terus dilakukan.

Pada 17 Februari 2020, Nova Iriansyah yang saat itu masih menjabat sebagai Plt Gubernur Aceh, melakukan pertemuan dengan Menteri Negara untuk Urusan Luar Negeri India HE. Shri V Muraleedharan dan Duta Besar RI untuk India Arto Suryodipuro. Salah satu agenda pertemuan tersebut adalah terkait upaya pembebasan nelayan Aceh yang ditangkap di India.

Setelah menjalani berbagai proses hukum dannproses administrasi, akhirnya 19 orang nelayan Aceh telah tiba kembali di Aceh. (Ra)