Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

Uncategorized · 17 Aug 2022 19:48 WIB ·

Panwaslih Aceh Buka Posko Pengaduan Bagi Masyarakat yang Namanya Dicatut Parpol


 Panwaslih Provinsi Aceh menggelar konferensi Pers , pembukaan posko pengaduan terkait Pemilu 2024, kemarin. Amar/rakyat aceh Perbesar

Panwaslih Provinsi Aceh menggelar konferensi Pers , pembukaan posko pengaduan terkait Pemilu 2024, kemarin. Amar/rakyat aceh

HARIANRAKYATACEH.COM – Sebanyak 11 nama panitia pengawas pemilihan (panwaslih) dicatut partai politik (parpol) calon peserta Pemilu 2024 menjadi anggota parpol di dalam sistem informasi partai politik (Sipol).
Hal ini diungkapkan Ketua Panwaslih Provinsi Aceh, Faizah berdasarkan hasil catatan Panwaslih Aceh dalam melakukan pengawasan proses pendaftaran parpol pada 1 Agustus hingga 14 Agustus 2022.
“Kesebelas nama yang dicatut tersebut terdiri dari panwaslih kabupaten kota dan provinsi meliputi dari Komisioner dan staf panwaslih di kabupaten kota, serta komisioner di Panwaslih provinisi,” terang Faizah, saat jumpa pers, Selasa (16/8).
Kemudian, kata Faizah terhadap nama yang dicatut parpol,  Panwaslih provinsi Aceh telah menyampaikan surat kepada Bawaslu RI tanggal 12 Agustus 2022 perihal hasil pencermatan terhadap nama dan NIK. Sesuai dengan instruksi Bawaslu pihaknya juga sudah menghimpun nama-nama dari jajaran panwaslih provinsi dan kabupaten kota.  Dari nama yang dihimpun tersebut mereka sudah menggunakan link help desk KPU dan langsung melaporkan bahwa dirinya bukan anggota parpol.
“Dari 11 nama yang dicatut itu, baru terdeteksi dari Parnas. Selebihnya belum melaporkan apakah juga terdapat di parlok. Tapi ini masih terbuka kemungkinan karena masih lama waktunya. Kami juga akan melaporkan dan meminta KIP Aceh agar melakukan verifikasi administrasi untuk memperhatikan dan meminta agar parpol tersebut menghapus nama-nama pengawas pemilu yang namanya dicatut,” kata Faizah.
Selanjutnya sebut Faizah akan membuka posko pengaduan bagi masyarakat yang merasa dirinya bukan anggota parpol, namun namanya tercantum dalam Sipol sebagai anggota parpol agar bisa segera melapor ke Panwaslih Aceh atau dapat menggunakan link help desk KPU untuk dapat melapor bahwa yang bersangkutan bukan anggota Parpol.
“Jadi siapapun yang merasa dirinya bukan anggota Parpol tetapi kemudian dia tercantum dalam Sipol sebagai anggota Parpol akan kami bantu untuk menyampaikan ini ke KIP Aceh. Apalagi mereka yang memang dilarang jadi anggota Parpol seperti ASN dan kepala desa. Jika dianggap merugikan dirinya boleh melaporkan ke Panwaslih provinsi Aceh dan panwaslih kabupaten/kota,” ujarnya. (mar/min)
Artikel ini telah dibaca 27 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

PLN ULP Tapaktuan Siagakan Personil Antisipasi Cuaca Buruk

23 May 2024 - 02:54 WIB

Pemkab Aceh Besar Gelar Pangan Murah untuk Warga Kecamatan Baitussalam

23 May 2024 - 02:50 WIB

BPBA Serahkan Bantuan Pemulihan Ekonomi bagi Korban Kebakaran di Aceh Besar

23 May 2024 - 02:46 WIB

Setelah Pengukuhan Bapak dan Bunda Asuh Anak Stunting, BKKBN Ajak Pangdam Iskandar Muda Bantu Tuntaskan Stunting di Aceh

22 May 2024 - 20:18 WIB

Rusak dan Amblas Ruas Jalan Provinsi, Warga Minta Pj Gubernur Aceh Turun ke Simeulue

22 May 2024 - 18:22 WIB

Kapolda Aceh Saksikan Simulasi Penerbangan Drone Ditsamapta Polda Aceh

22 May 2024 - 15:39 WIB

Trending di UTAMA