Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

UTAMA · 27 Apr 2024 13:19 WIB ·

Pasien Hemodialisis RSUDZA Banda Aceh Dapat Pemahaman Program JKN


 Sosialisasi Program JKN kepada Peserta JKN yang menerima manfaat pelayanan kesehatan Hemodialisis atau cuci darah Perbesar

Sosialisasi Program JKN kepada Peserta JKN yang menerima manfaat pelayanan kesehatan Hemodialisis atau cuci darah

RAKYAT ACEH | BANDA ACEH – Untuk memberikan pemahaman dan dalam rangka peningkatan kualitas layanan informasi Program JKN, BPJS Kesehatan Cabang Banda Aceh menyelenggarakan Kegiatan Sosialisasi Program JKN kepada Peserta JKN yang menerima manfaat pelayanan kesehatan Hemodialisis atau cuci darah. Kegiatan sosialisasi ini diikuti oleh puluhan pasien yang sedang mendapatkan pelayanan hemodialisis di ruang pelayanan hemodialisis RSUD Zainoel Abidin Banda Aceh.

Kepala Ruang Dialiasis RSUD Zainoel Abidin, Sartinah yang ditemui pada Jum’at (26/6) menyampaikan apresiasinya dengan diadakannya sosialisasi ini oleh BPJS Kesehatan karena menurutnya segala informasi mengenai Program JKN khususnya mengenai alur pelayanan hemodialisis dapat diketahui oleh pasien yang harus melakukan atau mendapatkan cuci darah.

“Sosialisasi ini sangat bagus karena dengan BPJS Kesehatan turun langsung memberikan informasi mengenai Program JKN secara umum maupun mengenai alur pelayanan khususnya mengenai proses administrasi rujukan dalam pelayanan hemodialisis ini dapat dipahami dengan baik oleh pasien sehingga saat mengakses layanan tidak terkendala. Kemudian saat ini kemudahan atau simplifikasi telah diberikan kepada pasien hemodialisis salah satunya mengenai rujukan yang tidak perlu lagi kembali lagi ke FKTP untuk memperbarui rujukan setiap 3 bulan sekali atau 90 hari,” ungkap Sartinah.

Sartinah menambahkan, dengan adanya simplifikasi tersebut mereka selaku petugas di rumah sakit juga bekerja menjadi mudah, yaitu tidak perlu melakukan pengecekan surat rujukan yang dibawa oleh setiap pasien cuci darah yang rata-rata perhari terdapat 90 pasien sehingga juga mengurangi komplain dari pasien yang rujukannya sudah berakhir dan diharuskan kembali lagi ke FKTP untuk melakukan perpanjangan rujukan.

Kepala BPJS Kesehatan Cabang Banda Aceh, Neni Fajar mengatakan bahwa sosialisasi ini rutin dilakukan kepada peserta JKN yang menerima manfaat pelayanan hemodialisis agar dapat mengetahui informasi terkini seputar JKN serta lebih mendekatkan Program JKN kepada peserta.

“Ucapan terima kasih kami kepada petugas medis khususnya yang ada di RSUD Zainoel Abidin ini yang telah memberikan pelayanan yang terbaik kepada peserta JKN. Salah satu aspek penting menjadi penentu keberhasilan implementasi program adalah pemahaman peserta terhadap prosedur, hak dan kewajiban yang diperoleh melalui sosialisasi yang mampu menjangkau seluruh peserta program JKN,” ujar Neni.

Neni menjelaskan bahwa ada beberapa tujuan dari pelaksanaan kegiatan sosialisasi program JKN kepada komunitas pasien hemodialisis ini, pertama untuk meningkatkan kesadaran terhadap pentingnya program JKN, kedua, meningkatkan pengetahuan terhadap prosedur, hak dan kewajiban terhadap program JKN. Kemudian yang ketiga lanjut Neni, yaitu meningkatkan pemahaman terhadap pentingnya melakukan perilaku hidup sehat dan gotong royong dalam program JKN dan keempat, membina komunitas sebagai salah satu kanal pemberian informasi kepada peserta JKN, dan kelima yaitu meningkatkan jumlah download, registrasi dan pemanfaatan Aplikasi Mobile JKN.

“Kami berharap setelah mengikuti sosialisasi ini pemahaman tentang program JKN semakin baik, para pengurus dan anggota komunitas dapat mengoptimalkan penggunaan kanal–kanal yang telah dikembangkan oleh BPJS kesehatan, baik kanal layanan administrasi maupun kanal layanan pemberian informasi dan pengaduan jika ada keluhan untuk disampaikan kepada BPJS Kesehatan, serta kanal pembayaran iuran Program JKN,” kata Neni.

Disisi lain secara khusus Neni menjelaskan mengenai Simplifikasi Rujukan Pelayanan Kesehatan dengan tujuan untuk memberikan kemudahan akses pelayanan dan administrasi bagi pasien dengan diagnosa tertentu yang menjalani perawatan terapi rutin di rumah sakit.

“Setelah dilakukan simplifikasi masa berlaku surat rujukan dapat dilakukan perpanjangan di rumah sakit dengan masa berlaku sampai dengan 90 hari. Simplifikasi perpanjangan rujukan di ruma sakit ini dilakukan melalui Aplikasi Vclaim (di rumah sakit) bagi kasus atau penyakit Thalassemia Mayor, Hemofilia, Hemodialisis dan CAPD yang menjalani perawatan rutin di rumah sakit,” jelas Neni.(rq)

Artikel ini telah dibaca 21 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

Sumur Minyak Ilegal di Alue Canang Terbakar

30 May 2024 - 23:06 WIB

Setelah PNA, Kini Giliran Demokrat Rekom Salman Alfarisi sebagai Bakal Calon Bupati Abdya 

30 May 2024 - 21:44 WIB

Pj Bupati Aceh Besar Hadiri Peresmian Gedung Landmark BSI Aceh

30 May 2024 - 19:29 WIB

Biaya Rumah Sakit Korban Penusukan asal Pidie Tidak Ditanggung BPJS, Haji Uma Soroti Kehadiran LPSK di Aceh

30 May 2024 - 18:24 WIB

Resmikan Green Building BSI Aceh, Wapres Minta Jadi Poros Penggerak Pertumbuhan Ekonomi

30 May 2024 - 14:51 WIB

Palestina minta Dewan Keamanan PBB lindungi Gaza

30 May 2024 - 14:45 WIB

Trending di INTERNASIONAL