Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

METROPOLIS · 1 May 2024 13:26 WIB ·

Petani Kelapa Sawit di Provinsi Aceh Mengikuti Pelatihan ISPO Gratis


 Petani Kelapa Sawit di Provinsi Aceh Mengikuti Pelatihan ISPO Gratis Perbesar

RAKYAT ACEH | Banda Aceh – Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) bersama Direktorat Jenderal (Ditjen) Perkebunan Kementerian Pertanian melalui PT Forestcitra Sejahtera (Mutu Institute) memberikan pelatihan tentang standar Indonesian Sustainability Palm Oil (ISPO) secara gratis kepada 57 petani kelapa sawit di Kabupaten Nagan Raya dan Kabupaten Aceh Barat Senin (29/4/2024).

Kegiatan ini merupakan bagian dari Program Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Perkebunan Kelapa Sawit tahun 2024 yang sepenuhnya didanai oleh BPDPKS.

Sekretaris Dinas Pertanian dan Perkebunan Provinsi Aceh Azanuddin Kurnia, SP. MP, dalam sambutannya mengatakan bahwa, sertifikasi ISPO ini menjadi penting untuk mengelola perkebunan kelapa sawit dengan memperhatikan aspek lingkungan dan sosial, serta dapat menjawab tantangan black campaign tentang sawit Indoensia dari luar negeri, khususnya Amerika dan Eropa.

“Sektor kelapa sawit berperan besar dalam neraca perdagangan Indonesia, bahkan mengalahkan sektor migas. Sawit membantu perekonomian masyarakat, daerah dan negara”, ujar Azanuddin.

“Saya atas nama Kedinasan mengucapkan terima kasih kepada penyelenggara pelatihan ini, semoga semakin banyak para petani kelapa sawit di Aceh yang diberi kesempatan untuk dapat mengikuti kegiatan-kegiatan Kurikuler semacam ini”, kata Azanuddin.

Direktur PT Forescitra Sejahtera (Mutu Institute) selaku penyelenggara kegiatan Sumarna melaporkan bahwa, kewajiban sertifikasi ISPO bagi pekebun kelapa sawit diatur di dalam Perpres nomor 44 tahun 2020 tentang Sistem Sertifikasi Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan Indonesia.

Para petani kelapa sawit harus sudah tersertifikasi ISPO paling lambat di tahun 2025. Langkah awal yang dapat dilakukan adalah mendapatkan pemahaman tentang standar ISPO melalui kegiatan pelatihan.

“Kami Mutu Institute telah ditunjuk dan dipercaya oleh BPDPKS sebagai salah satu lembaga penyelenggara Pelatihan ISPO untuk Pekebun. Pelatihan ISPO untuk pekebun di Provinsi Aceh ini diikuti oleh 29 pekebun dari Kabupaten Nagan Raya dan 28 pekebun dari Kabupaten Aceh Barat”, jelas Sumarna.

“Pelatihan yang diselenggarakan ini tidak hanya memberikan pembekalan teoritis saja, tetapi juga melihat praktek penerapaan ISPO di perkebunan kelapa sawit milik PT Karya Tanah Subur yang berlokasi di Meulaboh Kabupaten Aceh Barat”.

Pelatihan dilaksanakan selama 6 (enam) hari pada tanggal 29 April sampai 4 Mei 2024. Di akhir kegiatan, peserta diminta untuk membuat laporan singkat hasil studi lapangan penerapan ISPO di lokasi praktek.

Salah satu peserta pelatihan bernama Armadi dari kabupaten Aceh Barat mengatakan bahwa, pelatihan yang diselenggarakan oleh Mutu Institute banyak memberikan pengetahuan baru sehingga para petani tidak hanya mengetahui teknis di lapangan, namun juga terkait peraturan Pemerintah yang bertujuan untuk memajukan perkebunan sawit di Indonesia khususnya Provinsi Aceh.

Selama pelatihan, peserta merasa senang karena kegiatan yang dikemas sangat santai dan menyenangkan, karena terdapat permainan yang menjadikan seluruh peserta kompak, saling mengenal dan tidak kaku.

Dengan adanya kegiatan pelatihan ISPO ini, Pemerintah mengupayakan untuk menerapkan pengelolaan perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan dan ramah lingkungan. Tujuannya adalah untuk meningkatkan daya saing minyak sawit Indonesia di pasar dunia dan berpartisipasi untuk mengatasi masalah lingkungan, ujar Armadi.

Artikel ini telah dibaca 139 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

Aceh Butuh Pemimpin Pro Syari’at Islam

29 May 2024 - 14:23 WIB

Sampaikan Visi Misi di Demokrat Aceh, TRK Ingin Bangun Infrastruktur PAD

29 May 2024 - 14:06 WIB

ISBI Aceh Siap Selenggarakan Peksimida, Ada 16 Tangkai Lomba

29 May 2024 - 13:59 WIB

ISAD dan Tu Sop Jeunieb Peusijuek Guru Besar UIN Ar-Raniry

28 May 2024 - 22:19 WIB

Amiruddin Tandatangani NPHD Dengan Polresta dan Dandim 0101/KB

28 May 2024 - 19:40 WIB

Gantikan Hendra Budian, TRK lantik Aramiko Aritonang Jadi Anggota DPR Aceh

27 May 2024 - 20:23 WIB

Trending di METROPOLIS