Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

INTERNASIONAL · 20 May 2024 14:51 WIB ·

Ini Profil Presiden Iran yang Meninggal pada Usia 63 Tahun usai Jadi Korban Kecelakaan Helikopter


 Presiden Iran Ebrahim Raisi tewas di usia 63 tahun setelah terlibat kecelakaan helikopter (X: Free Press Journal ) Perbesar

Presiden Iran Ebrahim Raisi tewas di usia 63 tahun setelah terlibat kecelakaan helikopter (X: Free Press Journal )

HARIANRAKYATACEH.COM – Presiden Iran Ebrahim Raisi meninggal setelah sebuah helikopter yang membawa dia dan pejabat lainnya jatuh. Helikopter nahas tersebut terjatuh di daerah pegunungan dan hutan masih dalam wilayah negara tersebut dalam keadaan cuaca buruk.

Ebrahim Raisi meninggal di tempat dalam usia 63 tahun. Raisi merupakan seorang tokoh yang mewakili faksi konservatif dan garis keras dalam politik Iran, menjabat sebagai presiden selama hampir tiga tahun, dan tampaknya akan mencalonkan diri kembali pada pemilu tahun depan.

Ketokohan Raisi sendiri sebagai Presiden Iran mulai terlihat. Dirinya diketahui merupakan mantan hakim agung. Raisi juga disebut-sebut sebagai calon penerus Ayatollah Ali Khamenei, pemimpin tertinggi Iran yang berusia 85 tahun.

Secara personal, Raisi lahir di Masyhad di timur laut Iran, pusat keagamaan bagi Muslim Syiah. Ia menjalani pendidikan agama dan dilatih di seminari di Qom, belajar di bawah bimbingan ulama terkemuka, termasuk Khamenei. Demikian dirangkum dari Al-Jazeera.

Sama seperti pemimpin tertinggi di Iran, ia biasa mengenakan sorban hitam, yang menandakan bahwa ia adalah seorang sayyid, keturunan Nabi Muhammad, sebuah status yang sangat penting di kalangan Dua Belas Muslim Syiah.

Raisi mempunyai pengalaman sebagai jaksa di berbagai yurisdiksi sebelum datang ke Teheran pada tahun 1985. Di Ibu Kota Iran itulah, menurut organisasi hak asasi manusia, ia menjadi bagian dari komite hakim yang mengawasi eksekusi tahanan politik.

Mendiang presiden tersebut sudah lama menjadi anggota Majelis Ahli, sebuah badan yang bertugas memilih pengganti pemimpin tertinggi jika ia meninggal dunia.

Ia menjadi jaksa agung pada tahun 2014 selama dua tahun, ketika ia ditunjuk oleh Khamenei untuk memimpin Haram Suci Razavi. Bonyad kolosal, atau lembaga amal, memiliki aset miliaran dolar dan merupakan penjaga tempat suci Imam Reza, imam Syiah kedelapan.

Raisi awalnya mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2017, namun gagal menantang terpilihnya kembali mantan Presiden Hassan Rouhani, yang mewakili kubu sentris dan moderat.

Setelah jeda singkat, Raisi menjadi berita utama sebagai kepala sistem peradilan Iran yang baru, yang ditunjuk oleh Khamenei pada tahun 2019. Ia menampilkan dirinya sebagai pembela keadilan dan pejuang melawan korupsi, dan melakukan banyak perjalanan ke provinsi-provinsi untuk mendapatkan dukungan rakyat.

Kemudian, Raisi menjadi presiden pada tahun 2021 di tengah rendahnya jumlah pemilih dan diskualifikasi luas terhadap kandidat reformis dan moderat, dan tampaknya telah mendapatkan pijakan yang kuat untuk dipilih kembali.

Seperti para pejabat tinggi Iran lainnya, retorika paling kerasnya ditujukan kepada Israel dan Amerika Serikat, yang diikuti oleh sekutu-sekutu Barat mereka.

Raisi menyampaikan banyak pidato sejak dimulainya perang di Gaza pada bulan Oktober untuk mengutuk “genosida” dan “pembantaian” yang dilakukan oleh Israel terhadap warga Palestina, dan meminta masyarakat internasional untuk campur tangan.

Hingga saat ini, masih belum diketahui apakah jatuhnya helikopter yang ditumpangi Raisi ada hubungannya dengan perangnya melawan Israel dan sekutunya atau tidak. (*)

Editor: Dinarsa Kurniawan

Artikel ini telah dibaca 47 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

India Protes Atas Terjadinya Gol Kontroversial Qatar di Kualifikasi Piala Dunia 2026

13 June 2024 - 14:57 WIB

Israel perpanjang penahanan jurnalis WAFA

7 June 2024 - 15:21 WIB

Abaikan Seruan Biden, Netanyahu Lanjutkan Serangan ke Gaza

3 June 2024 - 15:17 WIB

Islam Makhachev Kalahkan Dustin Poirier dengan Kuncian D’Arce Choke

2 June 2024 - 15:03 WIB

Palestina minta Dewan Keamanan PBB lindungi Gaza

30 May 2024 - 14:45 WIB

Biadab! Sudah Tewaskan Puluhan Nyawa, Israel Bantah Serang Tenda-Tenda Pengungsi di Rafah

29 May 2024 - 15:14 WIB

Trending di INTERNASIONAL