Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

EKBIS · 20 Jun 2024 11:41 WIB ·

BSI Terima Kunjungan Kehormatan Vice Grand Syekh Al-Azhar, Sertifikasi Halal jadi Pembahasan


 Dari ki-ka: Komisaris Independen BSI Komaruddin Hidayat, Wakil Komisaris Utama BSI Adiwarman Azwar Karim,Vice Grand Syaikh Universitas Al-Azhar Kairo HE. Prof. Dr. Mohammed Abdel Rahman Al-Duweiny dan Director General of the Council of Senior Scholars Affairs of Al-Azhar Prof. Mahmud Sedki. Perbesar

Dari ki-ka: Komisaris Independen BSI Komaruddin Hidayat, Wakil Komisaris Utama BSI Adiwarman Azwar Karim,Vice Grand Syaikh Universitas Al-Azhar Kairo HE. Prof. Dr. Mohammed Abdel Rahman Al-Duweiny dan Director General of the Council of Senior Scholars Affairs of Al-Azhar Prof. Mahmud Sedki.

RAKYAT ACEH | JAKARTA – PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BSI) menerima kunjungan kehormatan dari HE. Prof. Dr. Mohammed Abdel Rahman Al-Duweiny, Vice Grand Syaikh Universitas Al-Azhar Kairo, Mesir. Kunjungan ini disambut hangat oleh jajaran pengurus BSI dan menjadi momen berharga bagi perbankan syariah di Indonesia.

Dalam pertemuan yang dilaksanakan di BSI Tower Jakarta, Rabu (19/6), Prof. Dr. Al-Duweiny menyampaikan salam dan penghormatan dari Yang Mulia Imam Besar Al-Azhar. Beliau mengapresiasi inisiatif BSI dalam menyelenggarakan pertemuan ini di tengah kondisi global yang penuh tantangan.

“Saya sangat senang berada di Indonesia hari ini. Negara muda dan dinamis ini telah mengumpulkan pemikiran-pemikiran cemerlang untuk membahas isu penting yang membawa manusia pada keluasan syariah,” ujar Vice Grand Syekh Al-Azhar.

Prof. Dr. Al-Duweiny dalam pemaparannya, menekankan pentingnya sertifikasi halal yang tidak hanya menjadi indikasi tentang halal dan haram, tetapi juga mencakup standar syariah dan teknis yang ketat. Hal ini penting untuk memastikan bahwa produk-produk dalam industri halal memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan, baik dari segi bahan, kebersihan, praktik manufaktur, hingga dokumentasi yang tepat.

“Hal yang harus dipahami adalah bahwa sertifikasi halal tidak boleh hanya menjadi indikasi agama tentang halal dan haram, tetapi harus menjadi sertifikasi untuk setiap produk yang masuk dalam industri halal dengan memenuhi standar syariah dan teknis yang ditetapkan oleh otoritas terkait,” jelasnya.

Tidak hanya itu, Prof. Dr. Al-Duweiny juga menjelaskan tentang maqashid syariah. Halal dan haram adalah terkait maqashid syariah. Dan, halal bukan sakadar halal tetapi juga yang bermanfaat. Konsep industri halal, menurut Prof. Dr. Al-Duweiny, berakar kuat dalam syariah Islam dan bukanlah hal baru. Syariah Islam selalu mendorong umatnya untuk berpegang pada yang halal dan menjauhi yang syubhat.

“Syariah mengajarkan pentingnya mencari yang halal. Seperti firman Allah, ‘Wahai manusia, makanlah dari apa yang ada di bumi yang halal lagi baik’. Juga kepada orang-orang beriman, ‘Wahai orang-orang yang beriman, makanlah dari rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu’. Dengan cakupan ini, Islam ingin industri halal menjadi industri global,” tutur Prof. Dr. Al-Duweiny.

Direktur Utama Bank Syariah Indonesia Hery Gunardi mengatakan, Vice Grand Syaikh Universitas Al-Azhar Kairo, Mesir, membuka khasanah yang lebih luas untuk memperkuat komitmen BSI dalam mendukung dan mempromosikan industri halal di Indonesia dan di panggung global.

Dari hasil pertemuan dan diskusi dengan pihak Al-Azhar Kairo, BSI bertekad untuk terus menyediakan produk dan layanan perbankan yang sesuai dengan prinsip-prinsip syariah serta memberikan manfaat yang luas bagi masyarakat.

“Kehadiran Prof. Dr. Al-Duweiny di BSI menjadi momen yang tak terlupakan, menegaskan komitmen BSI dalam mendukung perkembangan industri halal dan menjalankan prinsip-prinsip syariah dalam setiap langkahnya,” tutup Hery.

Hari ini (20/6) Vice Grand Syaikh Universitas Al-Azhar Kairo juga akan mengisi acara di seminar BSI International Expo 2024. (Ra)

Artikel ini telah dibaca 24 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

Puluhan Pelaku Usaha Mengikuti Enterpreneur Gathering bersama BSI Aceh Muslimpreneur

13 July 2024 - 14:45 WIB

Tingkatkan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan dan Kepedulian Terhadap Stakeholder, PLN Adakan Sertifikasi Petugas Ground Patrol

13 July 2024 - 13:49 WIB

Bank Aceh Raih Penghargaan Antikorupsi 2024 dari KPK RI

11 July 2024 - 19:06 WIB

BSI Targetkan Top 3 Bank Syariah Global: Perjalanan dan Tantangan di Balik Mega Merger

11 July 2024 - 17:17 WIB

Ketua Umum Serikat Pekerja PLN Abrar Ali : Eloknya, Pembahasan RUU EBET Dilanjutkan Pada Masa Rezim Baru

11 July 2024 - 15:48 WIB

PT PEMA dan Pemko Langsa Lanjut Kerja Sama Pemanfaatan Karbon

11 July 2024 - 11:40 WIB

Trending di EKBIS