Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

EKBIS · 24 Jun 2024 14:36 WIB ·

BSI International Expo 2024 Impresif, Nilai Transaksi di Atas Rp2 T & Jumlah Pengunjung 52.000 Lebih


 Direktur Utama BSI Hery Gunardi saat penutupan BSI International Expo 2024 di JCC Senayan Jakarta, Minggu (23/06). FOTO IST Perbesar

Direktur Utama BSI Hery Gunardi saat penutupan BSI International Expo 2024 di JCC Senayan Jakarta, Minggu (23/06). FOTO IST

Rakyat Aceh | Jakarta – BSI International Expo 2024 yang diselenggarakan PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BSI) pada 20-23 Juni berlangsung impresif, terlihat dari nilai transaksi dan jumlah pengunjung melampaui target yaitu di atas Rp2 triliun dengan menyedot animo lebih dari 52.000 pengunjung.

Adapun target awal nilai transaksi di acara tersebut sekitar Rp1 triliun. Sedangkan jumlah pengunjung yang diestimasikan sejumlah 20.000 hingga 25.000 pengunjung selama 4 hari acara bergengsi itu digelar.

Dengan pencapaian tersebut, Direktur Utama BSI Hery Gunardi bangga BSI International Expo 2024 berjalan lancar dan sukses, sehingga tujuannya dapat tercapai. Di mana sejak awal acara tersebut ditujukan sebagai halal expo.

Direktur Utama BSI Hery Gunardi pada saat penutupan BSI International Expo 2024 menyampaikan bahwa selama ini belum pernah ada perbankan syariah menyelenggarakan event expo sebesar ini.

“Alhamdulillah acara ini berjalan melampaui ekspektasi. Seperti temanya ‘Connecting You To Halal Lifestyle Ecosystem’, insyaAllah tujuannya tercapai. Ke depan BSI International Expo akan menjadi salah satu signature event dari BSI. Kami ingin acara ini diselenggarakan lagi tahun depan dan insyaAllah tahun-tahun selanjutnya dengan lebih baik lagi. Sehingga Indonesia memiliki halal hub yang sifatnya global dan menjadi salah satu penopang ekonomi syariah Indonesia agar tumbuh berkelanjutan,” ujarnya penuh optimisme.

Seperti diketahui, BSI International Expo 2024 diisi dengan tiga kelompok acara besar. Pertama adalah ekshibisi yang melibatkan tenant peserta dari dalam juga luar negeri dan utamanya adalah pelaku UMKM. Jumlah ekshibitor dalam BSI International Expo 2024 mencapai 265 tenan dengan melibatkan 20 negara termasuk Indonesia.

Kedua, adalah event seminar dan entertainment. Berbagai seminar tentang ekonomi dan keuangan syariah dilaksanakan dengan mendatangkan pembicara internasional, para pemangku kepentingan, serta pakar dari industri. Sedangkan untuk hiburan, acara ini melibatkan pengisi acara seperti RAN, Kahitna, hingga penyanyi asal luar negeri Mostafa Atef.

“Ini adalah end to end expo yang sangat besar. Tidak hanya booth dari tenan tapi juga telah diisi seminar untuk meningkatkan literasi dan inklusi keuangan syariah. Dan yang ketiga adalah business matching. Menghadirkan sekitar 20 negara dengan potential buyer yang akan mempertemukan para UMKM dengan pembeli mancanegara sehingga UMKM Indonesia masuk ke pasar global. Tentunya kami juga ingin melakukan sesuatu yang lebih real melalui business matching,” lanjut Hery.

Dalam kesempatan yang sama Direktur Sales and Distribution BSI Anton Sukarna mengatakan, acara berskala internasional ini merupakan komitmen nyata perseroan untuk terus mendorong perkembangan ekosistem keuangan syariah dan gaya hidup halal.
Menurutnya, kolaborasi BSI dengan stakeholder lokal maupun global melalui BSI International Expo 2024 membuat ekosistem Islam di Tanah Air semakin kuat dan berkembang. Sebab semakin membuka peluang Indonesia menjadi pelopor di sektor halal secara global dengan mengimplementasikan gaya hidup halal. Kemudian berpeluang mendorong Indonesia mendirikan Global Halal Producer Center sebagai pusat produsen halal di seluruh dunia.

“Selain itu meningkatkan kapasitas ekspor produk halal berkualitas ke berbagai belahan dunia. Mendorong inklusi dan literasi ekonomi syariah secara menyeluruh. Acara ini pun menjadi komitmen BSI mendorong ekosistem halal semakin meluas. InsyaAllah BSI International Expo jadi agenda tahunan. Di daerah, ekosistem Islam juga terus kami perkuat melalui expo yang selama ini sudah berjalan,” kata Anton menegaskan.

Tak lupa Anton pun merinci pencapaian kinerja BSI International Expo 2024. Business matching dalam acara ini menghasilkan total volume transaksi sebesar Rp290 miliar. Nominal tersebut diraih melalui jumlah kesepakatan atau NoA (Number of Agreements) sebanyak 63.

Adapun negara asal buyers yang melakukan deal melalui business matching seperti, Mesir, Saudi Arabia, Filipina, Uni Emirat Arab, dan Lithuania. Terdapat pula beberapa sektor khusus yang menunjukkan hasil transaksi yang memuaskan.

Pencapaian bisnis pada sektor pembiayaan industry halal terdapat kesepakatan senilai Rp1,8 triliun untuk korporasi dalam membangun value chain dari hulu ke hilir. Dilanjutkan sektor property dimana total volume transaksi mencapai Rp85 miliar dengan 33 jumlah transaksi. Sedangkan, automotive Island, mencatatkan total volume transaksi mencapai Rp21 miliar dengan 63 kesepakatan.

Tidak hanya itu, berbagai promosi menarik pun berhasil menarik pengunjung untuk bertransaksi di sektor halal travel, dengan total volume transaksi Rp14,5 miliar dan 262 kesepakatan. Sektor investasi juga menjadi salah satu yang diminati oleh pengunjung, di Gold Island, akumulasi volume transaksi mencapai Rp1,9 miliar dengan 215 kesepakatan.

“Business matching merupakan bukti nyata dari komitmen kami dalam menjembatani UMKM agar bisa memperluas bisnisnya ke pasar global. Juga transaksi-transaksi yang besar di berbagai sektor tersebut membuktikan ekosistem halal bisa kita perkuat bersama sehingga tumbuh berkelanjutan sebagai salah satu penopang ekonomi nasional,” tuturnya.

Penerapan ESG

Selain itu, hal menarik lainnya yang dicapai melalui acara ini adalah penguatan penerapan prinsip environmental, social, and governance (ESG) khususnya dalam aspek lingkungan. Di mana BSI menyediakan Reverse Vending Machine.
Jumlah botol plastik yang terkumpul mencapai 177,67 kg dari 337 transaksi yang setara 9.501 botol plastik. Sedangkan jumlah jejak karbon yang berhasil dikurangi mencapai 940.599 gram. Adapun poin yang tercatat dalam platform Plasticpay mencapai 4.750.500 poin.(ari)

Artikel ini telah dibaca 25 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

Epson Memperkenalkan Printer In-Line Monna Lisa Direct-to-Fabric

17 July 2024 - 17:30 WIB

CRF1100L Africa Twin Terbaru Siap Pikat Petualang Sejati

17 July 2024 - 09:35 WIB

50 Awardee BSI Scholarship Pelajar di Provinsi Aceh Lolos Masuk di PTN

16 July 2024 - 17:26 WIB

Telkomsel Ventures Pimpin Pendanaan Startup Tictag

16 July 2024 - 17:23 WIB

PLN Ajukan 3 Triliun PMN 2025 Untuk Bangun Kelistrikan Daerah Terpencil

16 July 2024 - 08:48 WIB

Sinergi Sosial PLN dan Kejati Aceh, Terangi Puluhan Rumah Dorong Pertumbuhan Ekonomi Masyarakat

15 July 2024 - 20:05 WIB

Trending di EKBIS