Menu

Mode Gelap
Korban Erupsi Gunung Marapi Ditemukan 1,5 Km dari Kawah Cak Imin Resmikan Posko Pemenangan Musannif bin Sanusi (MBS) Perangkat Desa Sekitar Tambang Tantang Asisten Pemerintahan dan Dewan Lihat Objektif Rekrutmen Pekerja PT AMM Golkar Aceh Peringati Maulid Nabi dan Gelar TOT bagi Saksi Pemilu Ratusan Masyarakat Gurah Peukan Bada Juga Rasakan Manfaat Pasar Murah

METROPOLIS · 25 Jun 2024 11:34 WIB ·

Upaya Kemenkumham Aceh Tingkatkan Perekonomian Daerah melalui Pemberdayaan dan Pemanfaatan Kekayaan Intelektual Komunal


 Upaya Kemenkumham Aceh Tingkatkan Perekonomian Daerah melalui Pemberdayaan dan Pemanfaatan Kekayaan Intelektual Komunal Perbesar

RAKYAT ACEH | BANDA ACEH – Kekayaan Intelektual komunal adalah kekayaan intelektual yang kepemilikannya bersifat komunal dan memiliki nilai ekonomi dengan tetap menjunjung tinggi nilai moral, sosial dan budaya bangsa. Kekayaan Intelektual Komunal muncul karena penciptaan, pemeliharaan, pengembangan dan transformasi kekayaan intelektual yang dilakukan oleh masyarakat secara keseluruhan sebagai identitas dan keberlangsungan budaya masyarakat yang turun-temurun dan dimiliki secara bersama.

Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Kantor Wilayah Kemenkumhan Aceh, Meurah Budiman saat membuka kegiatan promosi dan diseminasi Kekayaan Intelektual (KIK) di Hotel Grand Nanggroe Banda Aceh, Senin (23/6/2024).

“Pengakuan hak kekayaan intelektual komunal merupakan elemen mendasar untuk menetapkan hak yang dimiliki masyarakat dalam upaya melindungi budaya serta memajukan identitas ekonomi dan sosial mereka,” sambung Meurah.

Meurah juga menjelaskan pemerintah telah mengupayakan pelindungan defensif melalui inventarisasi dan dokumentasi oleh Kementerian Lembaga terkait termasuk Pemerintah Daerah yang saling terintegrasi melalui Sistem Informasi Nasional Kekayaan Intelektual Komunal sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2022 tentang Kekayaan Intelektual Komunal.

“Hingga saat ini total kekayaan intelektual komunal Provinsi Aceh yang tercatat di Pusat Data DJKI baru hanya 69 data,” jelas Meurah.

Ia menjelaskan salah satu tujuan kegiatan ini adalah untuk memberikan pemahaman pentingnya pelindungan hukum terhadap hasil kekayaan intelektual komunal agar tidak kembali terjadinya klaim budaya dari pihak lain maupun pihak asing. Semoga kegiatan ini bermanfaat dan dapat menjadi bekal pengetahuan kita semua untuk dapat melindungi budaya-budaya yang ada di Aceh.

Sementara itu Kepala Divisi Pelayanan Hukum dan HAM Junarlis dalam laporannya menyampaikan bahwa tujuan dari kegiatan tersebut adalah untuk mencegah timbulnya permasalahan, atau sangketa kekayaan intelektual komunal dengan memberikan pemahaman akan pentingnya pencatatan, terhadap seluruh potensi Kekayaan Intelektual Komunal, untuk mendapatkan pelindungan sebagai upaya mempertahankan warisan budaya di setiap wilayah.

Adapun Peserta Kegiatan Promosi dan Diseminasi Kekayaan Intelektual Komunal ini berjumlah 60 (enam puluh) orang, yang terdiri dari unsur Dinas Parwisata dan Kebudayaan, Majelis Adat Aceh, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, dan Dekranasda.

Artikel ini telah dibaca 16 kali

badge-check

Penulis

Comments are closed.

Baca Lainnya

Kasus Korupsi di Aceh semakin marak, puluhan pemuda dari Gerakan Pemuda Islam (GPI) Aceh Demonstrasi di Kejati Aceh

17 July 2024 - 18:14 WIB

Donor Darah di PMI Kota Banda Aceh, Pj Ketua PKK Aceh Ajak Masyarakat Rutin Donor Darah

17 July 2024 - 17:45 WIB

RS Pendidikan USK Pusat Layanan Vaksinasi Banda Aceh dan Aceh Besar

17 July 2024 - 17:43 WIB

Promosi Judi Online, Seorang Selebgram Asal Aceh Jaya Ditetapkan sebagai Tersangka

17 July 2024 - 16:39 WIB

Hari Ketiga Ops Patuh Seulawah, Lantas Polda Aceh Bagikan Brosur Tertib Berlalulintas

17 July 2024 - 16:36 WIB

Antisipasi Konser Langgar Syariat, Fachrul Razi Kembangkan Pusat Rapai Aceh di Banda Aceh

17 July 2024 - 16:33 WIB

Trending di METROPOLIS